Nelayan Karawang Tanam Mangrove Langka di Pantai Pasir Putih

Karawang - Ada destinasi wisata baru di Pesisir utara Karawang, Jawa Barat. Namanya hutan mangrove Pasir Putih di Desa Sukajaya, Kecamatan Cilamaya Kulon. Kelompok nelayan di desa itu menyulap pantai terimbas abrasi menjadi hutan mangrove yang cantik. Desa yang dulu merana perlahan menjadi desa wisata.

"Dengan menanam pohon bakau, kami berupaya menyelamatkan desa kami dari abrasi. Sekaligus memberi nilai tambah setelah hutan mangrove lebat," kata Sahari, Ketua Kelompok Kerja Pemberdayaan Masyarakat Pesisir (KKPMP) Karawang, kepada detikcom, di Pasir Putih, Rabu (5/12/2018).

Sahari dan puluhan nelayan di Pasir Putih menanam berbagai jenis pohon bakau sejak 3 tahun lalu. Selain jenis Api api dan Rhizophora, nelayan juga menanam bakau jenis bruguiera cyilindrica yang langka. Sahari menuturkan, mangrove tersebut memiliki akar kuat dan tahan terhadap serangan hama sehingga dapat tumbuh subur di kawasan pesisir.

"Bila dibandingkan dengan tanaman sejenis, ini lebih baik termasuk dapat menahan gelombang mencegah abrasi pantai," kata dia.

Saat detikcom menyambangi tempat itu, Sahari menyatakan ada 92 ribu pohon telah ditanam di 20 hektare pohon. Hingga saat ini penanaman terus dilakukan.

Nelayan Karawang Tanam Mangrove Langka di Pantai Pasir Putih

Area hutan mangrove di Pantai Pasir Putih Karawang. (Foto: Luthfiana Awaluddin/detikcom)

Upaya penyelamatan lingkungan, kata Sahari, dimulai pada 2015. Saat itu, 938 kepala keluarga di Pasir Putih terancam abrasi. Perlahan, ombak menerjang hingga jauh ke daratan. Bahkan sempat mengikis jalan dan sejumlah rumah penduduk di sana.

"Waktu itu warga belum sadar akan pentingnya pohon bakau. Beberapa bahkan ada yang pindah rumah," tutur Sahari.

Kelompok nelayan di dusun tersebut kemudian memanfaatkan 20 hektare lahan dan mulai menanami pohon mangrove. Deretan pohon bakau lalu membentengi pantai Pasir Putih dari terjangan ombak. "Setelah ditanami bakau, pelan-pelan garis pantai bertambah," ujarnya.

Sahari mengatakan penanaman mangrove itu melibatkan warga setempat dan pihak swasta yang peduli terhadap lingkungan pesisir. Dalam penanaman itu, nelayan Pasir Putih dibantu oleh Dinas Kelautan Perikanan Kabupaten Karawang dan didukung Pertamina Hulu Energi Offshore Nort West Java (PHE ONWJ).

Ia mengungkapkan, meski beberapa area belum rimbun sepenuhnya, ia mencoba membuat sejumlah fasilitas wisata di sana. Di antaranya jogging track, jembatan kayu sejumlah saung dan sarana air bersih.

"Meski fasilitas masih seadanya, namun pantai ini mulai dikunjungi wisatawan," kata Sahari.

Pantai Pasir Putih dikenal sebagai salah satu sentra rajungan terbesar di Jawa Barat. Potensi ini kemudian dikembangkan dengan pembentukan kelompok UKM dari istri nelayan untuk membuat produk makanan dari rajungan. "Diharapkan nantinya semakin banyak istri nelayan yang aktif di kelompok sehingga mereka bisa berkontribusi mendukung kegiatan ekonomi keluarga," kata humas PHE Agus Sudaryanto.

Sekretaris Daerah Kabupaten Karawang Teddy Rusfendi Sutisna mengatakan pemerintah telah mengembangkan objek wisata mangrove di Desa Pasir Putih, Kecamatan Cilamaya Kulon pada lahan seluas 20 hektare. "Penanamannya melibatkan warga dan nelayan setempat," kata Teddy.

Bupati Karawang Cellica Nurrachadiana menyatakan pihanya sudah bekerjasama dengan Universitas Indonesia dalam menangani masalah lingkungan di pesisir Karawang. "Kerja sama ini akan menjadi pengetahuan baru bagi kami. Sehingga menjadi bahan dasar membentuk kebijakan pemda," ujarnya.

Mudah-mudahan bisa memberikan solusi terhadap permasalahan lingkungan di Kabupaten Karawang. Sebab pakar lingkungan hidup Universitas Indonesia memprediksi, dalam 20 tahun mendatang, pesisir di Kabupaten Karawang akan tenggelam," tutur Cellica.
(bbn/bbn)



Sumber ( https://news.detik.com/jawabarat/4331759/nelayan-karawang-tanam-mangrove-langka-di-pantai-pasir-putih)

  >> Ke Indeks Berita 

Link

Polling

  Berapa banyak pohon yang anda tanam dalam setahun?
1 - 5 pohon
5 - 10 pohon
10 - 15 pohon
lebih dari 15 pohon
tidak menanam pohon